Pimpin Apel Khusus Tahun Baru 2021, KSAU Berharap UAV MALE Bisa Datang Tahun Ini

0

MYLESAT.COM – KSAU Marsekal TNI Fadjar Prasetyo, S.E., M.P.P mengharapkan kedatangan pesawat nirawak berkemampuan MALE (Medium Altitude Long Endurance) bisa terealisasi tahun ini.

Hal tersebut disampaikan KSAU saat memimpin apel khusus tahun baru 2021 secara virtual, di Ruang Yudha Puskodal Mabesau Cilangkap, Jakarta Timur, Senin (4/1).

Baca juga:

Dalam penjelasannya, KSAU menegaskan bahwa pandemi Covid-19 tidak serta merta menurunkan potensi ancaman.

Oleh karena itu, kesiapan operasional TNI AU dituntut tetap berada pada level tertinggi agar selalu mampu melaksanakan tugas tanpa mengabaikan protokol kesehatan.

Terkait Pengendalian Covid-19, KSAU mengatakan TNI AU siap mendukung pemerintah dengan melaksanakan pendistribusian vaksin melalui udara beserta pengamanan pelaksanaan vaksinasi hingga ke penjuru wilayah tanah air.

“Pemerintah sedang bekerja keras untuk mengendalikan pandemi Covid-19. Salah satunya pelaksanaan vaksinasi, yang Insya Allah, akan dimulai pertengahan Januari 2021. Langkah tersebut untuk mencapai herd immunity, sehingga penyebaran Covid-19 bisa dihentikan,” ujar Fadjar.

Dalam penjelasannya, KSAU menyampaikan sejumlah banyak terkait kesiapan TNI AU. Di antaranya terkait pembinaan kemampuan dan profesionalisme prajurit.

Selain mengharapkan kedatangan MALE, Fadjar juga mengutarakan program Falcon STAR e-MLU, dan pembangunan Network Centric Warfare bisa terealisasi tahun ini.

Selain itu KSAU mengharapkan pelatihan peningkatan Beyond Visual Range, pelaksanaan Large Force Employment, dan berbagai kemampuan lainnya, dapat makin ditingkatkan.

Apel khusus juga dihadiri Wakasau Marsdya TNI Fahru Zaini Isnanto, S.H., M.D.S., Irjenau, Koorsahli KSAU, Kapuslaiklambangjaau, para Panglima, Komandan Kotama, Gubernur AAU, Danseskoau, para pejabat TNI AU, dan Komandan Satuan.

Sebelumnya pada 2019, KSAU Marsekal Yuyu Sutisna pernah mengungkapkan keinginan TNI AU membangun kemampuan strategis dengan pembelian UAV berkemampuan MALE. Pesawat tanpa awak ini rencananya akan digelar di dua spot.

Marsekal Yuyu menyebutkan rencana pembentukan skadron UAV di Timika dan Natuna.

Pengadaan lain yang disampaikan adalah pembelian rudal AMRAAM (Advanced Medium-Range Air-to-Air Missile), pesawat AWACS/AEW&C, C-130J Hercules, pesawat tanker, pesawat Canadair CL-415 untuk pemadam kebakaran dan intelijen, 8 helikopter plus 2 untuk VIP, rudal Nasam, meriam Oerlikon, dan tentu saja pesawat tempur pengganti F-5.

Share.

About Author

Being a journalist since 1996 specifically in the field of aviation and military

Leave A Reply